Menteri Rini Tinjau Pabrik Pusri 2B

Oleh Kementerian BUMN 4 Agustus 2017 13:50:03 WIB Di Lihat : 33

Palembang- Pabrik Pusri 2B PT Pupuk Sriwidjaja Palembang anak usaha dari PT Pupuk Indonesia (Persero) sudah selesai dan siap beroperasi. “Saat ini telah selesai pembangunannya. Pabrik dengan kapasitas 907 ribu ton urea per tahun dan 660 Ribu ton amoniak per tahun ini sudah mulai berproduksi. Pada 30 September 2016 pabrik pupuk Pusri II B sudah berhasil memproduksi urea kemudian dilanjutkan dengan first drop amoniak pada 3 November 2016.”, kata Direktur Utama PT Pupuk Indonesia (Persero) Aas Asikin Idat disela kunjungan kerja Menteri BUMN ke Pupuk Sriwidjaja palembang, Jumat (4/8).

“Pembangunan Pabrik Pusri 2B ini merupakan upaya perusahaan dalam meningkatkan efisiensi serta menjaga daya saing dan kehandalan pasokan pupuk urea untuk wilayah Sumatera dan sebagian Jawa sehingga menunjang program Pemerintah dalam ketahanan pangan”, jelas Aas. “Menteri BUMN juga sudah mengusulkan kepada Presiden Jokowi untuk dapat meresmikan proyek ini”, tambahnya.

Pusri 2B ini menggantikan Pabrik Pusri 2 yang telah berumur lebih dari 40 tahun, dan sudah boros dengan konsumsi gas 38,16 per MMBTU. Pusri 2B memiliki konsumsi gas hanya 24,25 MMBTU/ton. Pabrik Pusri 2B selain menerapkan teknologi baru juga dapat menghemat bahan baku gas alam. Pabrik Pusri 2B akan menghemat pemakaian gas hingga 14 MMBTU per ton urea. Sehingga menurunkan harga pokok produksi, agar dapat bersaing dengan pupuk produksi luar negeri.

Aas menambahkan, dalam menghadapi persaingan bisnis yang semakin ketat, Pupuk Indonesia melakukan sejumlah langkah untuk meningkatkan daya saing perusahaan, melalui sejumlah program revitalisasi pabrik pupuk.

“Pupuk Indonesia Group telah melakukan berbagai proyek pengembangan dan melakukan revitalisasi, yaitu mengganti pabrik yang sudah tua dengan pabrik yang lebih canggih dan hemat konsumsi gasnya. Sejauh ini, sudah tiga proyek besar yang dilaksanakan Pupuk Indonesia”, ujar Aas.

Selain Pusri 2B di Palembang, saat ini di Gresik, juga tengah dibangun Amurea 2 di Petrokimia Gresik. Pabrik ini akan menambah kapasitas produksi Petrokimia Gresik sehingga dapat mencukupi kebutuhan pasar di Jawa Timur yang memang merupakan konsumen urea terbesar di Indonesia. Kapasitas produksi Amurea 2 adalah 570 ribu ton urea per tahun dan 660 ribu ton per tahun amoniak.

Sebelumnya Pabrik Kaltim-5, milik Pupuk Kaltim yang berlokasi di Bontang, telah selesai dibangun dan beroperasi secara komersial sejak November 2015. Pabrik ini berkapasitas 1,15 juta ton urea dan 825 ribu ton amoniak per tahun dan dibangun untuk menggantikan pabrik Kaltim-1. Konsumsi gas pabrik yang merupakan pabrik urea terbesar di Asia Tenggara ini hanya 25 MMBTU /ton urea. Bandingkan dengan pendahulunya, Kaltim-1, yang konsumsi gasnya mencapai 37,82 MMBTU/ton.

Selain meningkatkan efisiensi melalui revitalisasi, Pupuk Indonesia juga akan mulai merambah bisnis petrokimia lainnya yang memiliki nilai tambah yang lebih tinggi dibandingkan urea. Saat ini Pupuk Indonesia tengah menjajaki kemungkinan pengembangan produk petrokimia di Bintuni seperti methanol, ethylene, dan lain sebagainya. Kemudian perusahaan akan beralih pada pengembangan kapasitas pupuk NPK. Pupuk jenis ini memang terbukti lebih mampu meningkatkan produktivitas tanaman pangan karena mengandung unsur hara yang lengkap.

Humas Kementerian BUMN

Kategori Berita KBUMN
Sub Kategori Berita BUMN
Renstra 2019
Peluang Investasi di Proyek BUMN
Renstra 2019
Peluang Investasi di Proyek BUMN
Renstra 2019

Social Media Bumn