Serikat Pekerja Pelabuhan Indonesia III Kecam Kriminalisasi GM Pelindo III Tanjung Emas #SaveBUMN

Surabaya (30/5) – #SaveBUMN. Serikat Pekerja Pelabuhan Indonesia III mengecam kriminalisasi terhadap pekerja Badan Usaha Milik Negara yang bertugas di Pelabuhan Tanjung Emas. Wakil Ketua Umum Serikat Pekerja Pelabuhan Indonesia (SPPI) III Abdul Rofid Fanany menyesalkan keputusan penyidik Polda Jawa Tengah yang menetapkan General Manager Pelindo III Tanjung Emas Semarang sebagai tersangka. Dasar penerapan tersangka tersebut dipertanyakan mengingat salah satunya adalah pengenaan Pasal 263 KUHP yang mengatur tentang pemalsuan surat.

Kriminalisasi tersebut menjadi kelanjutan dari persoalan sengketa bongkar muat di Pelabuhan Tanjung Emas Semarang. Setelah sebelumnya pelayanan kegiatan bongkar muat yang dilakukan oleh Pelindo III dihentikan oleh Kantor Kesyahbandaran dan Otoritas Pelabuhan (KSOP) Tanjung Emas Semarang, kini General Manager Pelindo III Tanjung Emas Semarang Tri Suhardi ditetapkan sebagai tersangka oleh penyidik Kepolisian Daerah Jawa Tengah. Penetapan tersangka tersebut atas laporan yang diajukan Ketua DPW Asosiasi Perusahaan Bongkar Muat Indonesia (APBMI) Jawa Tengah, yang menuduh kegiatan pelayanan bongkar muat yang dilakukan oleh Pelindo III tidak memiliki izin dan menyalahi aturan.

“Sekarang apa yang dipalsukan? Kami yakin Pelindo III sebagai BUMN tidak akan pernah melakukan pemalsuan surat atau dokumen. Kalau menggunakan dasar lain yang juga diatur dalam dalam UU Nomor 17/2008 sebagai dasar untuk melakukan kegiatan bongkar muat, apakah hal tersebut bisa dikategorikan sebagai pemalsuan dokumen?,” kata Abdul Rofid yang biasa dipanggil Ifan, Minggu (30/5).

Lebih lanjut Ifan menyebut bahwa laporan DPW APBMI Jawa Tengah dan penetapan sebagai tersangka General Manager Pelindo III Tanjung Emas Semarang dapat menghambat upaya pemerintah untuk memperbaiki kinerja logistik nasional. Hal tersebut semestinya tidak terjadi jika semuanya dikembalikan kepada Undang-undang Nomor 17 Tahun 2008 tentang Pelayaran.

“Kalau yang dipersoalkan DPW APBMI Jawa tengah tentang Pasal 30, 31, 32 Undang-Undang Pelayaran yang menyebutkan bahwa kegiatan bongkar muat dilakukan oleh perusahaan khusus, mereka juga seharusnya melihat di Pasal 90, 91, 92 bahwa pelayanan jasa bongkar muat dapat dilakukan oleh Badan Usaha Pelabuhan (BUP). Penyidik harusnya juga melihat pasal tersebut karena Pelindo III merupakan BUP. Jadi kegiatan Pelindo III secara undang-undang itu sah dan legal,” jelasnya.

Dewan Pimpinan Pusat (DPP) APBMI pada tahun 2010 lalu pernah mengajukan uji materiil kepada Mahkamah Konstitusi mengenai keberadaan Pasal 90 Undang-undang 17 tahun 2008. Namun putusan Mahkamah Konstitusi menyatakan bahwa keberadaan pasal tersebut tidak bertentangan dengan UUD 1945 sehingga menolak permohonan yang diajukan oleh DPP APBMI.

Penegasan Pelindo III sebagai BUP tertuang dalam Keputusan Menteri Perhubungan Nomor KP 88 Tahun 2011 tentang Pemberian Izin Usaha Kepada PT Pelabuhan Indonesia III (Persero) sebagai Badan Usaha Pelabuhan. Dalam Keputusan Menteri tersebut salah satunya menyatakan bahwa Pelindo III dapat melakukan kegiatan pengusahaan jasa kepelabuhanan diantaranya adalah penyediaan dan/atau pelayanan jasa bongkar muat barang.

“Sebelum ada Undang-Undang 17 tahun 2008 pemerintah juga secara tegas menyatakan bahwa memberikan izin kepada Pelindo III untuk melakukan kegiatan bongkar muat. Hal itu tertuang dalam Surat Edaran Menteri Perhubungan Nomor SE.6 Tahun 2002,” ungkap Ifan.

Kisruh mengenai pelaksanaan kegiatan bongkar muat di Pelabuhan Tanjung Emas sempat menjadi perhatian Ombudsman Republik Indonesia. Melalui surat yang ditujukan kepada Menteri Perhubungan, Ombudsman RI menyatakan bahwa kegiatan bongkar muat yang dilakukan oleh BUP Pelindo III sudah sesuai dengan undang-undang dan menyarankan kepada Menteri Perhubungan untuk membuat penegasan akan hal tersebut.

“MK menyatakan tidak ada masalah, Ombudsman juga sudah memberikan saran kepada Menteri Perhubungan. Harusnya sudah tidak ada masalah lagi terkait dengan kegiatan bongkar muat yang dilakukan oleh Pelindo III khususnya di Pelabuhan Tanjung Emas,” tegasnya.

Ifan melihat bahwa kejadian yang sangat disayangkan tersebut (kriminalisasi) akan membuat pelabuhan-pelabuhan lain khawatir dalam beroperasi. “Daripada dikriminalisasi lebih baik menghentikan operasi bongkar muat, baik di pelabuhan konvensional maupun di Terminal Peti Kemas Semarang, Surabaya, dan Banjarmasin. Serikat Pekerja segera menggelar aksi keprihatinan karena ada anggotanya yang dikriminalisasi saat menjalan tugas dalam melayani pengguna jasa logistik,” ujarnya.

Kasus ini bermula saat kegiatan bongkar muat yang dilakukan oleh Pelindo III di Pelabuhan Tanjung Emas dihentikan oleh Kantor Kesyahbandaran dan Otoritas Pelabuhan (KSOP) Tanjung Emas Semarang pada 19 November 2015.  Saat itu Pelindo III dianggap melakukan kegiatan ilegal karena belum memiliki izin bongkar muat (SIUPBM). Oleh karenanya Ketua DPW APBMI Jawa Tengah Romulo Simangunson melaporkan General Manager Pelindo III Tanjung Emas Semarang ke Polda Jateng dengan tuduhan melakukan kegiatan ilegal. (Manyar)


Kategori Berita