Pertumbuhan Ekonomi Dinilai Sulit Lampaui 5 persen

Pertumbuhan Ekonomi Dinilai Sulit Lampaui 5%
Pertumbuhan ekonomi tahun ini diperkirakan stagnan atau sama dengan tahun laludi level 5%. Pasalnya, Ramadan dan Lebaran yang jatuh di kuartal kedua tahun ini pun belum mampu mendorong geliat pertumbuhan ekonomi.

Menurut Direktur Institute for Development of Economics and Finance (Indef) Enny Hartati, dua faktor yang menjadi indikator utama yang menjadi pendorong pertumbuhan ekonomi, yaitu konsumsi rumah tangga dan investasi swasta hingga kuartal 11/2017 diperkirakan masih tetap stagnan seperti tahun lalu.

"Konsumsi rumah tangga dipengaruhi ritel memang tumbuh 6% karena ada Ramadan dan Idul Fitri. Untuk penjualan pangan ada kenaikan dibanding bulan sebelumnya. Tapi, dibandingkan Lebaran 2016, konsumsi rumah tangga hampir sama," kata Enny, kepada KORAN SINDO, kemarin.

Sementara untuk investasi swasta yang dipengaruhi oleh pembiayaan dan penyaluran kredit hingga kuartal 11/2017, menurutnya, hanya tumbuh di angka 7% atau masih stagnan dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya.

"Melihat kedua hal tersebut, agak pesimistis pertumbuhan ekonomi bisa lebih dari 5%, walau ada Ramadan dan Lebaran di kuartal kedua," tandasnya.

Lebih lanjut dia menyebutkan pertumbuhan sektor industri masih terbatas karena impor bahan baku yang masih
minus. Jika pertumbuhan sektor industri hanya berada di angka 4,34,4%, pertumbuhan ekonomi nasional, menurutnya, masih tetap di angka 5,1%. Sebab, pertumbuhan ekonomi di kuartal pertama masih di angka 5,01%.

"Ramadan dan Lebaran belum bisa menjadi pendorong pertumbuhan ekonomi. Sementara di kuartal ketiga tidak ada momen penting, paling ada lagi di kuartal keempat pada saat Natal dan Tahun Baru," jelasnya.

Menurut Enny, dunia industri, terutama usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM) diberbagai daerah pun kondisinya jauh lebih parah. UMKM, menurutnya, sulit untuk melanjutkankelangsunganusahanya. Sumber pertumbuhan diharapkan dapat didorong melalui konsumsi rumah tangga. Namun, itu juga harus didorong dengan pendapatan yanglayak.

"Pemerintah tidak bisa memberi stimulus karena ada rencana pemangkasan anggaran kementerian, belum lagi dihapusnya sebagian subsidi listrik, ini yang harus diantisipasi pemerintah," ungkapnya.

Pengamat ekonomi Ichsanuddin Noorsy menambahkan, kondisi ketidakpastian ekonomi global juga berpotensi
membuat pertumbuhan ekonomi nasional tahun ini mengalami stagnasi. Hal ini, menurutnya, diperparah oleh kebijakan ekonomi yang pragmatis pemerintah.

"APBN memang digenjot, tapi masalah lain muncul soal efektivitas serapan dan kondisi stabilitas politik hukum. Prediksi saya untuk pertumbuhan tahun 2017 tidak akan melewati 5%. Bahkan, di 2018 juga sekitar 5% plusminus 0,2% yang artinya bisa 4,9% atau 5,1%. Situasinyabetulbetulpenuh ketidakpastian," ujarnya.

Dia menambahkan, kebijakan moneter pemerintah dan kredit perbankan sejauh ini tidak ada yang prorakyat kecil yang jumlahnya mayoritas. Sementara belanja modal pemerintah di sektor infrastruktur, menurutnya, cenderungpadat modal. Hal itu terlihat dari pengerjaan proyek menggunakan teknologi tinggi sehingga serapan tenaga kerja relatif tidak berubah. Sementarakreditperbankan, menurutnya, mayoritas disalurkan bukan ke masyarakatkecil.

"Akhirnya kekayaari hanya terjadi di lingkungan atas dan tidak menetes ke bawah. Pemerintah terlalu pragmatis dalam mencari solusi, itu tidak akan membuat kita keluar dari krisis dan ketidakpastian," ujarnya.

Sementara Chief Economist di SKHA Institute for Global Competitiveness (SIGC) Eric Sugandi berpendapat lain. Dia mengatakan, keliru jika menyebut pertumbuhan ekonomi tahun ini stagnan.

Menurut dia, di tengah tantangan penurunan harga ko
moditas, perekonomian nasional masih bisa tumbuh di kisaran 55,2% tahun ini. "Angka pertumbuhan 5% plus ini cukup baik di tengah masih tertekannya harga komoditas, walau harga komoditas energi kini lebih tinggi dari tahun lalu," ujar Eric.

Dia pun optimistis perekonomian nasional untuk tahun depan bisa tumbuh di kisaran 5,35,5% karena ada faktor b elanj a j elang p emilihan umum (pemilu) 2019. Sementara inflasi nasional di akhir tahun, menurutnya, diprediksi hanya sekitar 4%. "Tidak terlalu tepat menyebut ekonomi nasional akan seburuk itu," tuturnya.

Prediksi memburuknya keadaan ekonomi nasional tahun ini sebelumnya diungkapkan pengamat ekonomi dari Asosiasi Ekonomi Politik Indonesia (AEPI) Salamuddin Daeng. Dia menilai ekonomi tahun ini memburuk antara lain disebabkan pemangkasan anggaran tahun lalu menimbulkan ketidakpastian karena penganggaran APBN yang tidak reahstis.

Defisit APBN tahun ini pun menurut dia akan meningkat dari 2,4% PDB pada tahun 2016 menjadi 2,6% PDB. Itu pun dengan asumsi penerimaan pajak tercapai. Jika tidak, maka defisit bisa berada di atas 3%.

Di bagian lain, penjualan ritel yang merupakan faktor pendorong pertumbuhan ekonomi menurut dia menurun tajam menjadi 4,6% sampai dengan Mei dibandingkan rata-rata pertumbuhan kuartal 11/2016 sebesar 9,5%


Kategori Berita